Apakah Bayi Yang Lahir Dari Program Bayi Tabung (IVF) Memiliki Resiko Tinggi Lahir Tidak Normal Atau Mengalami Kecacatan?

Apakah Bayi yang lahir melalui program bayi tabung atau IVF memiliki risiko kelainan atau kecatatan yang lebih tinggi dibandingkan anak melalui pembuahan alami? Apakah bayi yang terlahir dari program bayi tabung (IVF) sering sakit (kurang sehat)? Dan apakah bayi program bayi tabung (IVF) memiliki rentang hidup yang lebih pendek dibandingkan bayi dari pembuahan yang normal?
Sejak kemunculan Teknologi Reproduksi IVF dan Assisted Reproduksi, telah terjadi perdebatan terus-menerus mengenai keselamatan dan implikasinya terhadap kesehatan generasi berikutnya. Salah satu masalah terbesar adalah apakah perawatan kesuburan ini akan meningkatkan risiko kelainan bawaan pada bayi yang lahir sebagai akibat Program Bayi Tabung (IVF).
Perdebatan dan kekhawatiran ini tentu saja berlaku. Lagipula, proses program bayi tabung (IVF) dalam menciptakan kehidupan di luar tubuh manusia dalam cawan Petri dan kemudian memasukkannya kembali ke dalam tubuh manusia untuk membiarkannya tumbuh menjadi bayi pasti ada resikonya. Bagaimana kita memastikan bahwa para dokter dan ilmuwan tahu apa yang mereka lakukan? Dan pikiran Anda, proses IVF adalah hasil dari banyak percobaan dan kesalahan. Apa yang membuat Anda memikirkan produk (yang merupakan bayinya), tidak terganggu dengan cacat dan kesalahan?

Penelitian intensif di tahun-tahun awal, dan populasi yang berkembang pesat yang kini telah berkembang menjadi lebih dari 5 juta anak-anak di seluruh dunia, telah meyakinkan ilmuwan, namun mereka belum berhenti belajar dan berusaha memperbaiki prosesnya.
Penemuan terbaru dalam epigenetik - studi tentang bagaimana faktor lingkungan dapat mempengaruhi aktivitas gen, dan bagaimana risiko seseorang terkena penyakit kronis "diprogram" ke mereka sebelum mereka lahir - telah membuka kemungkinan baru.

Sebagian besar penelitian hari ini berawal dari hipotesis Barker, yang mengusulkan bahwa berat lahir mungkin terkait dengan kemungkinan mendapatkan penyakit tertentu. Bayi IVF diketahui memiliki bobot lahir rata-rata yang lebih rendah - meski bedanya, sekitar 20-30 gram saja. Para ilmuwan sekarang menyelidiki apakah konsepsi IVF meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular, tekanan darah tinggi dan diabetes di kemudian hari. Namun, belum ada bukti bagus yang harus diajukan.
Sebuah studi baru-baru ini oleh Otorita Pemupukan dan Embriologi Manusia, yang menghubungkan 106, 381 catatan register HFEA dari tahun 1992-2008 ke Register Nasional untuk Tumor Masa Kecil Inggris (NRCT) adalah salah satu studi keterkaitan berbasis populasi terbesar yang pernah dilakukan. Penelitian ini tidak menemukan hubungan antara ART dan kanker anak-anak. Temuan ini menawarkan kenyamanan kepada pasien yang menghadapi keputusan sulit apakah akan menjalani perawatan kesuburan atau tidak.
Pada tahun 2012, para ilmuwan di University of California, Los Angeles (UCLA) melihat cacat lahir di antara bayi yang lahir melalui IVF dan dikandung melalui cara alami di California, yang memiliki tingkat penggunaan IVF tertinggi di negara ini. Mereka termasuk bayi yang lahir setelah IVF dan perawatan reproduksi dibantu lainnya seperti penggunaan obat peningkat kesuburan pasangan dan inseminasi buatan.
Di antara 4.595 bayi yang lahir setelah IVF dan 46.025 bayi yang dikandung secara alami, 3.463 bayi memiliki cacat lahir bawaan. Bahkan setelah mengendalikan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi cacat lahir tersebut, seperti usia ibu, dan ras, yang dapat mempengaruhi tingkat gangguan perkembangan genetik dan lingkungan, 9% bayi yang lahir setelah bayi tabung mengalami cacat lahir dibandingkan dengan 6,6% bayi yang lahir dikandung secara alami. Secara keseluruhan, bayi yang lahir setelah IVF adalah 1,25 kali lebih mungkin terlahir dengan kelainan. Para peneliti tidak menemukan hubungan antara cacat lahir dan perawatan kesuburan lainnya seperti inseminasi buatan atau induksi ovulasi.
Ada kemungkinan bahwa tingkat kelainan yang lebih tinggi dengan IVF disebabkan oleh apa pun yang berkontribusi terhadap ketidaksuburan di tempat pertama, kata periset. Tetapi beberapa pandangan peneliti adalah fakta bahwa peningkatan tidak terlihat di antara bayi yang dikandung menggunakan inseminasi atau induksi ovulasi menunjukkan bahwa proses IVF itu sendiri, di mana telur dikeluarkan dari seorang wanita, dibuahi di piring dengan sperma dan kemudian diijinkan untuk berkembang menjadi embrio, yang ditransplantasikan kembali ke rahim, adalah penyebab utamanya.
Namun, penelitian lain yang lebih baru di tahun 2016 oleh para peneliti dari University of Adelaide dan University of Melbourne. Studi ini meninjau semua teknologi reproduksi terbantu yang dilakukan di Australia Selatan selama periode 16 tahun dari tahun 1986 sampai 2002.
Ini terkait dengan data tentang hasil kelahiran dari Register Cacat Kelahiran Australia Selatan (SABDR). Register mencakup catatan semua kelahiran hidup, kelahiran mati, penghentian, berat lahir dan cacat bawaan. Cacat kelahiran juga ditindaklanjuti selama lima tahun. Para peneliti melihat hubungan statistik antara faktor ibu dan cacat lahir, dan membandingkannya antara bayi yang dikandung secara alami atau oleh IVF dan ICSI. Studi tersebut menemukan tidak ada peningkatan defek lahir secara statistik. Ada beberapa saran dari pers bahwa penelitian ini menunjukkan bahwa IVF mengurangi kejadian cacat lahir pada wanita setelah usia 40 tahun, namun disangkal oleh kelompok penelitian karena sifatnya yang menyesatkan.
Dengan munculnya diagnosis genetik pra-implantasi (PGS) & diagnosis genetika pra-implantasi (PGD), yang cepat mendapatkan popularitas, ilmuwan sekarang dapat menyaring embrio untuk menyingkirkan kelainan kromosom dan genetik. Penggunaan teknologi ini dapat mengurangi kejadian cacat lahir dan kelainan bawaan yang terkait dengan cacat kromosom atau masalah genetik. Namun, diperlukan lebih banyak data jangka panjang untuk mendukung hipotesis ini.
Kesimpulannya: Walaupun ada banyak kekhawatiran hipotetis tentang risiko kanker dan cacat lahir di antara bayi yang lahir setelah Assisted Reproductive Technologies (ART), sebenarnya sulit ditemukan karena banyak faktor perancu seperti usia orang tua, penyebab ketidaksuburan dan lain-lain. Kejadian aktual dari kanker masa kanak-kanak dan cacat lahir  seharusnya tidak menjadi batu sandungan bagi mereka yang mempertimbangkan untuk menjalani perawatan kesuburan untuk melahirkan bayi mereka. Baca Juga: Apakah Menjalani Program Bayi Tabung (IVF) Dapat Membuat Seorang Wanita Mengalami Menopause Dini?

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Apakah Bayi Yang Lahir Dari Program Bayi Tabung (IVF) Memiliki Resiko Tinggi Lahir Tidak Normal Atau Mengalami Kecacatan?"