Perjalanan Program Bayi Tabung (IVF) Di Klinik Ferina Surabaya (Part 1): Pendaftaran, Pemeriksaan Laboratorium, Harga Pemeriksaan Laboratorium Bayi Tabung, Hingga Prosedur Program Bayi Tabung!


Perjalanan Program Bayi Tabung (IVF) – Mulai hari ini dan beberapa bulan kedepan kami akan menshare atau membagikan pengalaman kami menjalani Program Bayi Tabung (IVF) di Klinik Ferina Surabaya (Dahulunya RS Siloam). Kami berharap pengalaman kami ini dapat memberikan pengetahuan baru bagi pembaca bayitabungku.com.

Baik, tanpa berpanjang lebar kami akan membagikan pengalaman dari awal kami mengikuti program bayi tabung di tahun 2019 ini. Sebelumnya kami pernah menjalani Program Bayi Tabung (IVF) di tahun 2016 tapi sayang saat itu kami belum beruntung. Jadi saat kami belum berhasil itu, kami memang bertekad akan mencobanya lagi dengan persiapan yang lebih matang. Jika sebelumnya kami langsung mengambil keputusan Program Bayi Tabung (IVF) secara short protocol maka pada bulan Januari 2019 ini kami memilih long protocol. Jika ingin lebih tahu apa itu long protocol dan short protocol dapat melihatnya di: Prosedur Terlengkap Long Protokol Pada Program Bayi Tabung (IVF): Mulai Pengertian, Persiapan, Hingga Tindakannya!

Saat istri mendapatkan mens atau halangan di hari pertama (17/1/2019), keesokan harinya kami langsung berangkat ke Surabaya. Mengapa memilih hari ke 2 untuk berangkat? Karena pemeriksaan laboratorium dan USG dilakukan saat istri mens hari ke 2 (dua) dan ke 3 (tiga).
Kami sampai di Klinik Ferina pada pukul 20.00 atau jam delapan malam. Segera langsung konfirmasi ke repsionis untuk konsultasi ke dokter Aucky. Diresepsionis kami melakukan pendaftaran dengan mengisi biodata, dan difoto bersama.
Dari resepsionis kami di arahkan menuju ruang perawatan. Perawat Klinik Ferina menawarkan pada kami untuk melakukan pemeriksaan laboratorium dulu karena tenggak waktunya yang terbatas, dan perihal konsultasi ke dokter dilakukan keesokan harinya. Mengapa dilakukan pemeriksaan laboratorium ulang? Karena jarak antara program bayi tabung (IVF) pertama dan kedua jaraknya lumayan jauh yakni 3 tahun. Jadi harus diulang karena kemungkinan besar ada perubahan pada hormon, dan sejumlah pemeriksaan lain.
Mengenai keputusan cek lab dan konsul dokter, perawatnya bilang kalau ditanyakan dulu dengan dokternya. Alhamdulillah dokternya setuju. Jadi malam itu istri langsung periksa darah dengan suami. Mengenai pemeriksaan pertama yang dilakukan adalah:
Pemeriksaan untuk Istri: hormon FSH, hormon estradiol, AMH, Hemoglobin, Eritrosit, PCV, MCV, MCHC, RDW-CV, Leukosit, hitung jenis darah, Golongan darah, koagulasi, PPT-INR, SGOT/PT, Bun/SC, GDS, srining istri (HbsAg, Anti HCV, Anti HIV, Anti Toxo Ig M, Anti Toxo Ig G, Anti Rubella Ig M, dan Anti Rubella Ig G) dan Usg abdomen.
Maka pemeriksaan untuk suami adalah: srining suami (HbsAg, Anti HCV, Anti HIV, Anti Toxo Ig M, Anti Toxo Ig G, Anti Rubella Ig M, dan Anti Rubella Ig G)dan analisis sperma.
Untuk pemeriksaan laboratorium dan Usg Abdomen untuk Istri dan suami sebesar: Rp.5.018.000.
Demikian dulu perjalanan Program Bayi Tabung (IVF) hari pertama. Besok (tanggal 19/Januari/2019) kami akan share pengalaman Program Bayi Tabung hari kedua yaitu: Pemeriksaan USG pada Istri dan Pemeriksaan Sperma pada suami serta hasil konsultasi dengan dokter Aucky Hinting, Sp.And.,Ph.D.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Perjalanan Program Bayi Tabung (IVF) Di Klinik Ferina Surabaya (Part 1): Pendaftaran, Pemeriksaan Laboratorium, Harga Pemeriksaan Laboratorium Bayi Tabung, Hingga Prosedur Program Bayi Tabung!"