Apa Itu PCOS? Apa Tanda Dan Gejala PCOS? Apakah Saya Terkena PCOS (Diagnosis PCOS)? Dan Pengobatan Terbaik Untuk Kasus PCOS?

Saat ini banyak wanita yang bermasalah dengan sindrom ovarium polikistik (PCOS). Kebanyakan dari mereka datang menemui dokter kandungan karena mereka kesulitan untuk  hamil dan beberapa di antaranya memiliki menstruasi yang tidak teratur, namun banyak dari mereka tidak menyadari kondisi mereka. Sindrom ovarium polikistik (PCOS) adalah masalah kesehatan yang relatif umum, yang mempengaruhi kira-kira 1 dari 10 wanita usia subur. Namun, banyak wanita tersebut, tidak tahu apa itu PCOS.  Untuk membantu menghilangkan beberapa kesalahpahaman tentang PCOS, di blog hari ini saya akan menjelaskan apa itu PCOS, apa penyebabnya dan bagaimana hal itu dapat diobati.
Apa itu PCOS?
PCOS adalah kondisi dimana 'kista' kecil berkembang pada ovarium wanita. Sebenarnya, yang dimaksud dengan 'kista' ini  bukan kista yang kita sering dengar, tapi folikel ovarium yang mengandung telur. Seorang wanita muda yang sehat biasanya memiliki sekitar 5-10 folikel di setiap indung telur, namun, dalam kasus PCOS, masing-masing ovarium mengandung lebih dari 10-12 folikel. Meskipun folikel ini merupakan tanda kelimpahan dalam jumlah telur, hal ini menyebabkan tubuh mengalami ketidakseimbangan hormon. Karena hormon adalah pembawa pesan kimiawi, yang bertanggung jawab untuk memicu berbagai proses yang berbeda dalam tubuh kita, ketika terjadi ketidakseimbangan hormon, hal itu menyebabkan reaksi berantai yang merugikan.

Sebagai contoh, PCOS dapat menyebabkan ovarium menghasilkan lebih banyak androgen (hormon seks pria), yang mengganggu ovulasi, menyebabkan menstruasi yang tidak teratur, serta menyebabkan jerawat dan ekstra tubuh atau rambut wajah. PCOS juga dapat menyebabkan resistensi insulin, yang meningkatkan kadar gula darah dan dapat menyebabkan diabetes dari waktu ke waktu.

Masalah kesehatan lainnya yang disebabkan oleh PCOS adalah masalah metabolisme, penyakit jantung dan ketidaksuburan. Jika Anda memiliki riwayat keluarga PCOS, baik di pihak ibu atau ayah Anda, kesempatan Anda untuk mendapatkannya jauh lebih tinggi.
Apa saja Gejala PCOS
Sebagian besar wanita dengan PCOS memiliki sejumlah gejala umum seperti penambahan berat badan atau masalah berat badan yang turun; tumbuh rambut atau bulu (terutama di wajah, dada, perut dan punggung); rambut menipis pada kulit kepala, pada periode berat; bermasalah pada kesuburan dan depresi.
Diagnosa PCOS:
Untuk mendiagnosa PCOS, dokter Anda akan mulai dengan menanyakan serangkaian pertanyaan tentang kesehatan, gejala dan siklus menstruasi Anda. Ini akan diikuti dengan pemeriksaan fisik, yang akan mencari rambut tubuh berlebih dan tekanan darah tinggi, serta perhatikan indeks massa tubuh Anda (BMI). Selanjutnya, beberapa darah Anda akan ditarik untuk menguji kadar gula darah, insulin dan hormon lainnya. Akhirnya, Anda mungkin memiliki ultrasound pelvis untuk mencari kista di ovarium Anda. Diagnosis dan pengobatan dini sangat penting, karena ini dapat membantu Anda mengendalikan gejala PCOS yang tidak menyenangkan, sekaligus mencegah masalah kesehatan jangka panjang.
Pengobatan PCOS:
Perubahan gaya hidup positif dapat memiliki efek mendalam dalam merawat PCOS. Mereka tidak hanya mengurangi gejala yang tidak menyenangkan yang mungkin Anda alami, tapi juga membantu mencegah masalah kesehatan jangka panjang. Untuk ‘menendang’ PCOS Anda, mulai latihan moderat hingga kuat untuk rutinitas harian Anda, seperti berjalan, berenang, menari aerobik dan bersepeda.
Anda juga harus makan makanan yang lebih sehat, terdiri dari banyak sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Anda juga harus mengurangi asupan makanan berkalori tinggi yang tinggi lemak jenuh dan karbohidrat. Perubahan gaya hidup ini akan memperbaiki berat badan Anda dan mengurangi resistensi insulin. Jika Anda seorang perokok, cukup merokok karena menyebabkan Anda memiliki kadar androgen yang lebih tinggi. Sebagian besar wanita polikistik juga akan mendapatkan keuntungan dari penurunan berat badan, yang dapat membantu menyeimbangkan hormon Anda dan mengatur ovulasi dan siklus haid Anda.
Selain perubahan gaya hidup, dokter Anda mungkin memberi resep obat untuk membantu mengurangi gejala yang mungkin Anda derita, dan juga untuk membantu Anda hamil. Obat yang umum adalah obat induksi ovulasi, seperti Clomiphene Citrate (Clomid) atau suntikan hormon FSH. Ini akan membantu Anda untuk berovulasi secara alami dan meningkatkan kesempatan Anda untuk hamil. Dokter Anda mungkin juga meresepkan Metformin, yang merupakan obat untuk mengurangi resistensi insulin. Hal ini pada gilirannya akan membantu mengurangi berat badan, meningkatkan ovulasi alami dan mengurangi efek androgenik PCOS.
ovarium laparoskopi dulunya merupakan operasi yang populer dalam mengurangi efek androgen tinggi pada pasien PCOS. Namun, studi terbaru mengungkapkan bahwa efek ovarium laparoskopi berumur pendek, yaitu ketidakteraturan menstruasi kembali setelah beberapa bulan. Selain itu, ovarium laparoskopi memiliki efek buruk lainnya pada kesuburan wanita, seperti kegagalan ovarium prematur, formasi adhesi yang menyebabkan penghalang tuba, ovarium oval invasif dan mahal terutama di tempat yang aman. Oleh karena itu, sulit untuk membenarkan biaya terhadap efektivitasnya.
Pada beberapa wanita, di mana ada masalah terkait lainnya seperti penghalang tuba atau sperma suami lemah atau rendah jumlahnya, perawatan IVF (In-vitro Fertilization) mungkin diperlukan dan hemat biaya untuk mencapai kehamilan. Baca Juga: Diet Dan Makanan Terbaik Untuk Wanita Dengan PCOS

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Apa Itu PCOS? Apa Tanda Dan Gejala PCOS? Apakah Saya Terkena PCOS (Diagnosis PCOS)? Dan Pengobatan Terbaik Untuk Kasus PCOS? "