Peluang Memiliki Anak Dan Bayi Kembar Melalui Program Bayi Tabung (IVF)


Peluang Mendapatkan Bayi Kembar Pada Program Bayi Tabung – Apakah peluang mendapatkan anak melalui Program Bayi Tabung sangat besar? Apakah Mengikuti Program Bayi Tabung kita berpeluang besar mendapatkan bayi kembar? Itulah beberapa pertanyaan seputar peluang keberhasilan Bayi Tabung dan memiliki bayi kembar.
Peluang Memiliki Anak Melalui Program Bayi Tabung (IVF):
Jika Anda memiliki masalah reproduksi (baik suami maupun Isteri), tentu peluang memiliki anak atau keturunan lebih besar peluangnya melalui Program Bayi Tabung dari pada secara alamiah.

Tapi, jangan sampai beranggapan bahwa Program Bayi Tabung (IVF) akan berhasil 100%. Karena tidak semua pasangan berhasil memiliki anak melalui cara ini. Walaupun uang yang dikeluarkan sangat banyak pada program ini, itu tidak berarti menjamin keberhasilan Anda memiliki keturunan atau anak.
Secara Teori peluang memiliki anak melalui Program Bayi Tabung itu berkisar 50% sampai dengan 60%. Itupun tergantung banyak hal, seperti: usia. Semakin muda Anda, maka semakin besar peluang Anda memiliki keturunan. Begitupun dengan berat badan, dimana baik terlalu gemuk atau terlalu kurus akan menurunkan peluang memiliki anak.
Apakah Program Bayi Tabung Meningkatkan Peluang Memiliki Bayi atau Anak Kembar?
Secara umum, diketahui secara luas bahwa terjadinya kelahiran kembar jauh lebih tinggi setelah teknologi reproduksi yang dibantu (ART) dibandingkan dengan kejadian kembar pada kehamilan alami atau spontan. Ini secara langsung berkaitan dengan jumlah embrio yang ditransfer kembali ke rahim. Secara umum, jika 2 embrio ditransfer kembali ke uterus (rahim), kemungkinan memiliki kehamilan kembar adalah sekitar 20-30%. Seperti yang kita semua tahu, kehamilan kembar membawa lebih banyak risiko pada ibu hamil dan bayi. Risiko keguguran, perdarahan dalam kehamilan, tekanan darah tinggi, diabetes pada kehamilan, Plasenta Praevias, Operasi Caesar adalah beberapa risiko obstetrik yang signifikan. Bayi-bayi juga berisiko kelahiran prematur, lahir mati dan komplikasi yang terkait dengan kelahiran prematur.

Oleh karena itu, di banyak negara terutama di barat, adalah wajib bahwa pasien diberitahu tentang risiko ini sebelum transfer embrio. Beberapa negara telah membatasi jumlah embrio yang ditransfer ke satu pasien. Langkah ini telah secara signifikan mengurangi kejadian kembar mengikuti IVF dan telah mengurangi beban ekonomi yang terkait dengan perawatan medis kehamilan yang terkait dengan kelahiran bayi kembar
Namun, dalam beberapa tahun terakhir, telah dilaporkan bahwa ada kejadian yang lebih tinggi dari kelahiran kembar identik setelah transfer embrio tunggal. Yang tentu saja susah dipahami. Yang tentu berbeda jika seorang wanita mengalami kehamilan kembar dikarenakan ditransfer dua embrio saat Program Bayi Tabung (IVF). Namun, ada beberapa bukti yang mengaitkan fenomena tersebut dengan teknik mikromanipulasi, panjang kultur dan media kultur yang digunakan selama pengobatan, serta genetika orang tua.
Kembar identik, juga dikenal sebagai kembar monozigot atau MZT, terjadi ketika telur dan sperma bersatu untuk membentuk zigot tunggal yang terbagi menjadi dua embrio atau individu yang terpisah. Ini adalah fenomena langka, yang terjadi hanya sekitar 1% konsepsi alami. Namun, dalam konsepsi yang dibantu, kemunculan kembaran monozigot hampir dua kali lipat.
Pemecahan zigot menjadi embrio yang terpisah dapat terjadi setiap saat selama 2 minggu pertama setelah pembuahan. Namun, waktu split akan mempengaruhi tipe kembar identik. Misalnya, sekitar 1/3 kasus MZT di mana perpecahan terjadi dalam 72 jam pemupukan, hasilnya adalah dua plasenta dan dua kantung ketuban.
Dalam 2/3 kasus MZT yang tersisa, pemecahan terjadi 4-8 hari setelah pembuahan, menghasilkan satu plasenta dan dua kantung ketuban. Dan pada sekitar 5% kasus MZT, di mana pemecahan terjadi 8-13 hari setelah pembuahan, hasilnya adalah satu plasenta dan satu kantung ketuban. Dalam kasus yang sangat jarang, hasilnya adalah si kembar siam.
Meskipun prospek memiliki anak kembar merupakan kabar gembira bagi beberapa pasangan, pasangan juga harus memahami bahwa kehamilan kembar dianggap berisiko tinggi. Mereka dapat menyebabkan berbagai komplikasi kehamilan dengan efek jangka panjang dan bahkan permanen untuk anak-anak. Ini termasuk operasi caesar, kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, Twin-Twin Transfusion Syndrome (TTTS), pre-eklampsia, diabetes kehamilan, kelainan janin dan kelainan bawaan. Baca Juga: Apakah Bisa Hamil Dengan Satu Embrio Yang Ditanam Saat ET/FET Pada Program Bayi Tabung?

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Peluang Memiliki Anak Dan Bayi Kembar Melalui Program Bayi Tabung (IVF) "