Apakah Dengan Sperma Dan Sel Telur Yang Buruk Saya Dapat Hamil Melalui Program Bayi Tabung (IVF)?

Apakah saya bisa hamil dengan sperma suami saya yang buruk dan kualitas telur saya juga buruk? Apakah itu berarti saya tidak memiliki kesempatan untuk hamil dengan program bayi tabung (IVF)? Itulah beberapa pertanyaan seputar kemungkinan memiliki keturunan dengan sperma dan sel telur yang buruk.
Untuk menjawab pertanyaan di atas, berikut ini adalah ulasan lengkapnya:
Pada dasarnya untuk mencapai keberhasilan kehamilan, baik itu secara alami atau melalui teknik reproduksi  yang dibantu (inseminasi maupun program bayi tabung/IVF), memerlukan beberapa faktor prasyarat dasar, yaitu:

1.   Kualitas dan kuantitas telur dan sperma yang baik untuk menghasilkan embrio yang berkualitas
2.  Lingkungan uterus (rahim) yang kondusif untuk implantasi
Dalam beberapa kasus, jumlah sperma suami kurang baik dalam kuantitas dan kualitas, biasanya kehamilan secara alami akan sulit terjadi. Biasanya program bayi tabung atau IVF solusinya.

Dari IVF akan dipilih beberapa sperma yang baik. Lalu, akan disatukan dengan sel telur. Tapi jika sperma suami Anda mengalami Azoospermia maka akan dilakukan beberapa hal. Azoospermia itu sendiri adalah tidak adanya sel spermatozoa / benih di dalam sperma, Sperma ada, akan tetapi sel-sel spermatozoanya yang tidak ada.
Umumnya Azoospermia terjadi oleh dua penyebab. Dapat dikarenakan oleh kerusakan pada pabrik sperma / kantung testis, atau juga akibat adanya penyumbatan di dalam saluran tempat keluarnya sperma. Jika dikarenakan penyumbatan maka bisa dilakukan upaya memperoleh spermatozoa. Setelah spermatozoa diperoleh, selanjutnya dilakukan pembuahan buatan (bayi tabung). Tapi, jika dikarenakan kerusakan pada pabrik sperma maka kondisi ini termasuk masalah yang bersifat terminal secara reproduksi. Teknik pembuahan bantuan tidak banyak membantu karena memang tidak ada instrumen pembuatan sperma di dalam testis.
Siklus IVF juga tidak akan berhasil jika kualitas telur buruk bahkan dengan jumlah telur yang baik (dan embrio). Kualitas telur mencerminkan sekitar 95% kualitas akhir dari embrio. Kualitas telur yang buruk, oleh karena itu, selalu mengarah pada kualitas embrio yang buruk. Kualitas sperma, meski tidak penting, sama sekali tidak sepenting kualitas telur.
Embrio dari telur berkualitas rendah sering gagal berkembang dengan baik. Dalam siklus IVF, embrio diamati selama 3 sampai 5 hari saat mereka tumbuh, sebelum mereka dipindahkan ke dalam rahim. Pada hari ketiga, embrio berkualitas baik harus mencapai 6 - 8 sel panggung, dan memiliki bentuk yang lebih atau kurang teratur. Embrio yang tidak mencapai tahap ini dalam beberapa hari pertama pembangunan tidak bisa digunakan untuk transfer embrio. Selain itu, beberapa embrio yang mencapai tahap ini mungkin aneuploid (memiliki kelainan kromosom). Embrio aneuploid, jika mereka menanamkan sama sekali, biasanya mengalami keguguran sejak awal kehamilan, sehingga menghasilkan IVF yang "gagal".
Karena itu, sebanyak yang sudah diketahui pasien kita, bukan hanya jumlah telur yang penting. Kualitas telur juga penting bagi keberhasilan IVF.
Meskipun beberapa orang terlahir memiliki sperma atau telur yang buruk, sebagian besar sperma dan telur yang buruk dapat diperbaiki dengan berbagai cara. Perubahan gaya hidup seperti berhenti merokok, hentikan asupan alkohol, olahraga secukupnya, pengurangan berat badan, tidur berkualitas baik, nutrisi yang baik dengan mengonsumsi makanan seimbang, mengonsumsi makanan yang kaya anti oksidan, akupunktur dan lain-lain adalah beberapa strategi yang bisa dilakukan seseorang untuk memperbaiki diri. sperma dan kualitas telur.
Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa dengan perbaikan gaya hidup ini, tingkat keberhasilan IVF pada kelompok pasien ini membaik dengan baik.
Karena itu, jika dokter Anda berkomentar bahwa sperma dan telur Anda tidak berkualitas, mungkin ide bagus untuk melihat gaya hidup dan asupan makanan Anda untuk meningkatkan peluang kehamilan Anda. Baca Juga: Delapan Hal Yang Mesti Anda Persiapkan Sebelum Menjalani Program Bayi Tabung (IVF)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Apakah Dengan Sperma Dan Sel Telur Yang Buruk Saya Dapat Hamil Melalui Program Bayi Tabung (IVF)?"