Kapan Sebaiknya Saya Menjalani Program Bayi Tabung (IVF), Setelah Kegagalan Program Bayi Tabung (IVF) Sebelumnya?


Saya baru saja gagal dalam menjalani Program Bayi Tabung atau IVF, kapan saya bisa mencoba IVF lagi? Itulah beberapa pertanyaan yang sering muncul perihal Program bayi tabung (IVF). Untuk menjawab pertanyaan di atas, berikut adalah ulasannya untuk Anda:
Dunia IVF seperti roller coaster untuk banyak pasien. Banyak pasangan yang menjalani Program Bayi Tabung (IVF) yang membawa banyak kegembiraan dengan keberhasilan kehamilannya, di sisi lain, IVF juga berpotensi gagal, dan membuat orang bertanya-tanya mengapa hal itu tidak berhasil?
Ada banyak alasan mengapa IVF tidak berhasil. Terkadang tidak mungkin untuk mengetahui penyebab pasti karena sebagian besar waktu, sains atau teknologi yang ada mungkin tidak dapat sepenuhnya menentukan penyebabnya, misalnya, penerimaan endometrium. Ilmu pengetahuan mengatakan bahwa hampir 60-70% tingkat kegagalan disebabkan oleh kelainan kromosom embrio. Inilah salah satu alasan mengapa pengambilan tes skrining genetik pra-implantasi meningkat dengan cepat dalam beberapa tahun terakhir ini. Namun, meski dengan adanya embrio kromosom normal, tingkat implantasi masih berkisar antara 60-70%, sehingga 30-40% tingkat kegagalan tidak terjawab.

Ketika IVF pertama Anda tidak berhasil dalam artian gagal, seseorang mungkin perlu bertanya apa penyebabnya, mencari tahu solusinya dan kemudian menentukan waktu perjalanan IVF berikutnya. Ingatlah kegagalan IVF terkadang memberi para dokter informasi berharga dan wawasan tentang masalah kesuburan Anda. Bergegas ke Klinik atau Rumah Sakit lain yang menjalankan Program Bayi Tabung (IVF) lain  tanpa menata ulang strategi Anda mungkin bukan solusi terbaik untuk masalah Anda.

Jika Anda memiliki beberapa embrio beku selama siklus IVF pertama Anda, Anda tidak perlu mengulangi proses IVF lainnya. Yang perlu Anda lakukan adalah membiarkan embrio beku dicairkan dan dipindahkan selama siklus berikutnya. Hal ini bisa dilakukan baik dengan siklus pengobatan maupun siklus haid alami. Hal ini bisa dilakukan mengikuti siklus setelah beristirahat sebulan.
Namun, jika Anda tidak memiliki embrio beku dan perlu memulai IVF lagi,  Anda bisa menjalani program bayi tabung dengan memulai suntikan setelah satu bulan istirahat (Namun pada umumnya disarankan untuk beristirahat selama tiga bulan). Ini untuk membiarkan tubuh kita pulih setelah suntikan hormonal putaran sebelumnya. Periode istirahat ini juga memberi kita banyak kesempatan untuk melihat kembali Program Bayi Tabung (IVF) yang gagal sebelumnya, mengidentifikasi penyebab dan kemungkinan tindakan apa yang akan dilakukan untuk memperbaiki kondisi tubuh kita sebelum IVF berikutnya. Baca Juga: Apakah Dengan Sperma Dan Sel Telur Yang Buruk Saya Dapat Hamil Melalui Program Bayi Tabung (IVF)?

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kapan Sebaiknya Saya Menjalani Program Bayi Tabung (IVF), Setelah Kegagalan Program Bayi Tabung (IVF) Sebelumnya?"